Pesantren Rakyat Pesantren Corner Baksos Ramadan di Pesantren Rakyat, Komunitas TDI Malang Raya Ajak Santri Ngabuburit

Baksos Ramadan di Pesantren Rakyat, Komunitas TDI Malang Raya Ajak Santri Ngabuburit

Baksos Ramadan di Pesantren Rakyat, Komunitas TDI Malang Raya Ajak Santri Ngabuburit

Pesantren Rakyat Online – Komunitas Taft Diesel Indonesia (TDI) Malang Raya menggelar acara Berbagi dan Buka Bersama di Pesantren Rakyat Al-Amin, Minggu (17/3/2024). Pada kegiatan kali ini, komunitas yang diketuai oleh Novianto Adi Waluyo itu mengajak puluhan anggota TDI Malang Raya dan lebih dari 20 mobil Taft untuk ngabuburit bersama santri.

Kedatangan komunitas TDI Malang Raya sore ini (red) disambut oleh lantunan musik gamelan santri Sanggar Seni Budaya Jagong Maton (SSBJM) Pesantren Rakyat. Setelah sholat Ashar berjamaah di Masjid Baitul Ihsan komplek Pesantren Putra, anggota TDI Malang Raya memberikan bantuan secara simbolis kepada Pesantren Rakyat Al-Amin berupa sembako dan pintu gebyok untuk masjid.

Ketua TDI Malang Raya, Novianto Adi Waluyo atau yang akrab dipanggil Mas Anto dalam sambutannya menyampaikan kegiatan berbagi di pesantren ini merupakan perdana yang dilakukan TDI. “Kali pertama TDI melakukan baksos di pesantren sekaligus buka bersama dengan adik-adik santri”, jelasnya.

Baca juga: Silaturahim Kapolres Malang ke Pesantren Rakyat, Pengasuh Usulkan Program Polisi Mengajar

Ngabuburit bersama Komunitas TDI Malang Raya 1
Asik: Komunitas TDI Malang Raya ajak santri ngabuburit keliling Desa Sumberpucung.

Sebenarnya bakti sosial (baksos) Ramadan seperti ini rutin dilakukan tiap tahunnya. Namun, yang menarik pada momen Ramadan sekarang, kegiatan baksos berlangsung di pondok pesantren. “Apalagi Pesantren Rakyat Al-Amin ini terkenal sebagai pesantren yang gratis. Dan anggota TDI pun antusias menyaksikan kegiatan para santri langsung dari dekat”, kata Anto.

Di sisi lain, Kiai Abdullah SAM, Pengasuh Pesantren Rakyat Al-Amin menyambut baik hadirnya Komunitas TDI Malang Raya dalam kegiatan ini (red). Apalagi, pengasuh yang juga Ketua PC ISNU Kabupaten Malang itu menekankan pentingnya kolaborasi dengan siapapun, lebih-lebih urusan kegiatan sosial.

Sepanjang berjalannya Pesantren Rakyat, banyak pemuka lintas agama yang berdatangan ke Pesantren Rakyat. Hal tersebut tak lepas dari semangat pesantren dalam hal toleransi dan kemanusiaan.

“Saat ini kita kedatangan Komunitas TDI Malang Raya yang ketuanya adalah seorang nasrani. Bahkan, yang salamnya beliau tadi lebih fasih dari saya”, kelakar Kiai Abdullah SAM.

Baca juga: Peringati Isra Mi’raj, Takmir Masjid Pesantren Rakyat Darun Najah Jalibar Gelar Pengajian Umum

Ngabuburit bersama Komunitas TDI Malang Raya 2
Sambutan: Ketua TDI Malang Raya, Novianto Adi Waluyo (kiri) dan Kiai Abdullah SAM, Pengasuh Pesantren Rakyat Al-Amin (kanan).

Selanjutnya, dalam kalimat singkat, kiai yang memiliki nama populer Kiai Sableng itu menegaskan bahwa dalam urusan pendidikan, bangsa, kemiskinan, kesehatan dan sosial tidak boleh memandang suku, ras, bangsa dan agama. “Masa jika kita seorang dokter, kemudian ada orang sakit kita masih bertanya, agamamu apa, NU apa tidak dan seterusnya”, katanya.

Seusai seremonial kegiatan, komunitas yang memiliki moto beyond friendship ini juga mengajak santri-santri untuk ngabuburit menaiki mobil Taft keliling Desa Sumberpucung. Acara hari ini diakhiri dengan buka puasa bersama Komunitas TDI Malang Raya bersama santri Pesantren Rakyat Al-Amin.

Kolaborasi ini bukan hanya mempererat tali persaudaraan, tetapi semoga juga dapat memberikan pandangan yang lebih dalam tentang kegiatan sosial dan keagamaan di masyarakat. (yog/cha)

1 Likes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.